Pengaruh asap rokok terhadap frekuensi terjadinya penyakit ISPA pada balita di puskesmas Kedung Banteng Banyumas

Reni Riyanto, Anis Kusumawati

Abstract


Latar Belakang: Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) merupakan salah satu penyebab kesakitan dan kematian pada balita. Angka kejadian penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) pada balita di Indonesia masih tinggi, kasus kesakitan tiap tahun mencapai 260.000 balita. Pada akhir tahun 2000, ISPA mencapai enam kasus di antara 1000 bayi dan balita. Tahun 2003 kasus kesakitan balita akibat ISPA sebanyak lima dari 1000 balita. Secara umum terdapat beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya ISPA, yaitu faktor lingkungan yang tercemar seperti asap rokok dan asap hasil pembakaran bahan bakar untuk memasak dengan konsentrasi yang tinggi. Tujuan penelitian: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh asap rokok terhadap frekuensi terjadinya penyakit ISPA pada Balita di Puskesmas Kedung Banteng Banyumas. Metode Penelitian: Subjek dalam penelitian ini berjumlah 52 responden dengan menggunakan teknik sampling purpossive sampling. Instrumen penelitian menggunakan pedoman wawancara terstruktur dengan desain observasional analitik dengan rancangan cross sectional. Analisis data menggunakan uji statistic Somers’d. Hasil Penelitian: Dari penelitian ini diketahui responden yang terpapar asap rokok ≤ 20 menit per hari sebanyak 21 balita (40,38%) dan menderita ISPA < 3 kali dalam setahun memiliki prosentase (30,77%) sebanyak 16 balita, sedangkan balita yang terkena asap rokok ≥ 20 menit perhari sebanyak 31 balita 59,62% sebanyak. Dan menderita ISPA ≥ 3 kali dalam setahun sebanyak 36 balita (69,23%). Hasil analisis Somers’d diperoleh nilai ρ value sebesar 0,007. Hasil ini menunjukkan bahwa ada pengaruh positif antara terkena asap rokok terhadap frekuensi penyakit ISPA pada balita di Puskesmas Kedung Banteng Banyumas. Kesimpulan: Asap rokok berpengaruh terhadap frekuensi terjadinya penyakit ISPA pada Balita di Puskesmas Kedung Banteng Banyumas.

Keywords


Pengaruh asap rokok; frekuensi penyakit ISPA

Full Text: PDF

DOI: 10.30595/medisains.v14i3.1614

ISSN: 2621-2366